Kamis, Februari 24, 2011

It Is Nothing Wrong Being SINGLE

Sekarang tanggal 24, stepping out dari Bulan Februari yang cuma ngasih 28 hari buat tahun ini. Beberapa orang mungkin akan meninggalkan bulan Februari dengan senyuman di wajahnya, karena pada tanggal 14 kemaren dapet sebongkah cokelat ato setangkai bunga. Nggak jarang juga para ababil-ababil sengaja menetapkan hari palentin kemaren sebagai hari jadi mereka. (Eh, gue juga sempet labil, sempet jadi abege, dan sempet ngikut-ngikutin tren beginian)

Tapi, nggak sedikit juga yang melewatkan momen itu dengan tetep jadi single. Ada yang menyebut dirinya JombloNgenes atau FakirAsmara. Tapi tentunya masih ada segelintir orang optimis yang lebih senang dengan kalimat “single and happy”

Sebenernya, nggak ada yang salah dengan menjadi seorang single. Hal ini sempet gue rasakan setelah akhirnya gue menyandang status single beberapa minggu yang lalu, #curcol dan ternyata dalam kondisi tertentu, being single are better!
Terutama untuk gue dan kalian yang masih berusia muda, momen saat being single bisa dimanfaatkan untuk eksplorasi pencarian jati diri. Mau tau gimana caranya?


Sebenernya, masa pacaran yang terlalu lama dan terlalu intens bisa membuat kita terlalu ketergantungan dengan seseorang. Sama si Mr. X misalnya, eks-gue yang selalu menemani kapanpun gue lagi ngidam coklat, atau selalu ngajakin nonton tiap ada film baru keluar, bakal bikin gue berpatokan pada satu orang saat nyari coklat atau nonton film baru; harus bareng dia. Padahal, sebagai seorang wanita muda (hah? Muda?!) seperti gue, hidup bakal lebih indah kalo gue punya waktu lebih banyak buat hang-out sama temen-temen.

Punya pacar emang nggak salah. Tapi, being single juga nggak salah, loh. Jangan pernah sedih cuma gara-gara nggak punya pacar. Menurut penelitian gue sih, seorang JombloNgenes itu meratapi kejombloannya hanya karena iri melihat lingkungannya yang mungkin hampir semua dilengkapi pacar masing-masing. Ayolah, lihat sisi baiknya!


Bisa cari banyak kegiatan. Nggak jarang gue denger cerita baik dari temen cewek maupun cowok, kalo para pacar-pacar mereka cenderung membatasi dan banyak ngelarang ini-itu. Seperti yang pernah diceritakan si blogger kambing Raditya Dika saat talkshow dulu, percakapan seperti ini pasti sering denger:
Cewek  : sayang, kamu kok nggak ngapelin aku sih, ini kan malem minggu?
Cowok  : aduh maaf banget sayang, aku lagi nonton bola nih ama temen-temen aku,
Cewek  : Jadi kamu lebih milih bola daripada aku?
Cowok  : Nggak gitu sayang, lagian aku kan lagi banyak tugas..
Cewek  : Jadi kamu lebih milih tugas daripada aku?
Cowok  : Aduh sayang, tapi kan..
Cewek  : Kamu jahat!
Cowok  : Iya deh iya, aku kerumah kamu ya sekarang..
Cewek  : Jadi kamu lebih milih rumah aku daripada aku?
Cowok  : @#$%&!
Sikap posesif ini bukan fiktif belaka, loh. Ada aja cowok/cewek yang bener-bener bikin waktu kita untuk berkegiatan jadi sedikit. Momen saat kamu jadi single bisa dijadikan kesempatan buat cari banyak kegiatan, ketemu teman baru dan menikmati lingkungan baru. Hal ini cukup efektif juga buat mengalihkan pikiran dari ratapan JombloNgenes. Oya, ‘Banyak kegiatan’ disini dalam arti yang sebenernya; bener-bener banyak. Beraneka ragam. Nggak cuma satu kegiatan yang dilakukan terus-menerus, tapi kegiatan berbeda dengan lingkungan yang berbeda-beda pula. Misalnya kamu udah aktif di OSIS atau BEM, coba eskul yang lainnya juga. Atau lebih bagus lagi, ikutan komunitas luar sekolah/kampus kamu. Orang-orang yang kamu temuin bakan beraneka ragam, dan pengalaman mengenal banyak orang itu SANGAT menyenangkan.


Bisa belajar mandiri. Seperti yang gue uraikan sebelumnya, pacaran terlalu lama bikin kita ketergantungan. Terkadang, kita nggak nyadar kalo sedikit demi sedikit kita kehilangan ke-indipenden-an kita seiring dengan lamanya kita bersama dengan si pacar. Kalo biasanya si pacar yang ngeinstallin software-software yang kamu butuhin di laptopmu, atau mengatasi masalah loading lama dan hang di PC kamu, sekarang saatnya buat belajar sendiri cara menghadapinya.



Bisa jadi open-minded. Meskipun kalimat “cinta itu buta dan bikin buta” masih banyak yang nyangkal, tapi pada kenyataannya cinta yang berlebihan memang bisa bikin pemikiran kita tertutup, loh. Ayo akui, selama kalian kasmaran dengan si pacar, dia pasti terlihat sempurna dan kalian jadi seolah menutup diri untuk bisa mengenal cowok lain lebih jauh. Pada saat pacaran, pembatasan diri ini memang bagus jika tujuannya menjaga perasaan si cowok. Tapi terkadang, kalau kita cuma berpatokan dengan si pacar aja, kita nggak bakal tau sifat, sikap dan kepribadian cowok lain yang sebenernya sangat beraneka ragam dan unik. Pada saat kalian single, jadilah seorang single yang friendly pada semua orang. Friendly, bukan berarti SKSD ama semua orang. Saat kamu single, nggak bakal ada yang protes kalo kamu nebar senyum pada orang yang baru kamu kenal. MySpace

Punya banyak waktu buat temen-temen. Terutama buat kalian yang punya pacar selingkungan (satu sekolah, satu kampus, ato tetanggaan) bisa dijamin deh waktu kalian abis buat si doi. Cerita lama gue pada saat gue masih abege misalnya, si Mr. XX yang kakak kelas gue waktu itu selalu pengen bareng waktu pulang-pergi sekolah, dan kadang saat istirahat makan siang juga. Meski memang nggak 24 jam sehari dan 7 hari seminggu gue bareng dia, tapi pasti kalo diitung-itung, waktu gue buat dia lebih banyak daripada untuk temen-temen. MySpaceHal ini bakal kerasa banget pada saat si pacar absen ato nggak dateng ke kampus. Dulu gue merasa asing pulang bareng temen-temen, karena biasanya selalu ama dia. Nah, jangan kaget kalo pada saat single, temen-temen atau sahabat kalian terlihat seperti orang asing untuk sementara waktu. Manfaatkan momen single ini untuk memperbaiki waktu hang out bareng sahabat dan temen-temen kamu. Ternyata seru-seruan bareng temen-temen nggak kalah menyenangkan dengan menghabiskan waktu buat mojok berdua dengan si pacar, loh.


Eksplorasi diri. Finally, dari semua sisi baik yang bisa didapatkan dari momen jomblo, intinya ada pada eksplorasi diri. Dengan lepas dari keterikatan, kita jadi punya banyak waktu buat kenal dengan berbagai macam orang dan mengikuti berbagai macam kegiatan. Kita bakal tau mana bidang yang kita suka dengan mencoba banyak hal baru. Jadi, nikmati saja dulu masa singlemu. Tapi sst, jangan kelamaan ya...
MySpace

3 komentar:

  1. 1st of all, selamat atas status baru mu, Vi (Haha. Orang putus cinta kok diselamati).
    Saya suka tulisanmu loh. POsitif sekali. Kebanyakan abege lain pasti udah ngumpat nggak abis-abis kalau putus sama pacarnya. Haha

    BalasHapus
  2. “cinta itu buta dan bikin buta”

    actually love is blind and only marriage can restore its sight. :-)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...